Alih Fungsi Lahan Pertanian Di Jatim Capai 1.000 Ha Per Tahun

Jawa Timur bertekad mempertahankan peran sebagai kontributor terbesar produksi padi nasional, dengan volume panen sekitar 12 juta ton gabah kering giling/tahun kendati di provinsi tersebut terjadi alih fungsi lahan pertanian 1.000 hektare/tahun.

Wakil Gubernur Jawa Timur Saifullah Yusuf mengatakan pengembangan proyek infrastruktur dan properti di provinsi tersebut berdampak terhadap tergerusnya luasan lahan pertanian.

“Setiap tahun di Jawa Timur terjadi alih fungsi lahan pertanian rata-rata 1.000 hektare, diantaranya berupa lahan subur yang didukung irigasi semi teknis. Kondisi begini menjadi  ‘pekerjaan rumah’ agar produksi pangan tetap tinggi,” ujarnya dalam pembukaan Agribisnis dan Industri Bahari Expo 2013, di Surabaya, Kamis (27/6 2013).

Saifullah menambahkan Jatim bertekad mempertahankan peran sebagai provinsi kontributor terbesar terhadap produksi padi nasional, melalui penerapan teknologi budidaya dan penggunaan pupuk organik.

Menurut Kepala Dinas Pertanian Jawa Timur, Wibowo Eko Putro, volume panen padi di provinsi tersebut cukup tinggi yakni 12,2 juta ton gabah kering giling (GKG) tahun lalu, yang meningkat dibandingkan 2011 sebanyak 11,6 juta ton GKG.

Sedangkan panen padi di Jatim tahun ini ditargetkan naik menjadi 12,5 juta ton GKG, melalui peningkatan penggunaan benih padi hibrida serta benih bersertifikat. Sebanyak 60% benih padi yang ditanam di provinsi tersebut berupa benih hibrida.

“Berdasarkan data resmi Badan Pusat Statistik (BPS), Jatim tahun lalu mengontribusikan 17% terhadap volume panen padi nasional atau kontributor terbesar dibandingkan provinsi-provinsi lainnya. Posisi ini akan tetap dipertahankan,” paparnya.

Tentang terus menyusutnya lahan pertanian di Jatim, Wibowo mengatakan mulai tahun ini dicanangkan penetapan areal tanaman pangan seluas 1,017 juta hektare yang didukung Peraturan Daerah No. 5/2012 tentang Tata Ruang Jawa Timur.

“Lahan pertanian seluas itu tidak boleh dikurangi untuk kepentingan lain dan berlaku hingga 2031, sehingga volume panen tetap terjaga. Rata-rata produksi padi di Jatim 61,74 kuintal per hektare GKG,” tuturnya .

(Sumber: bisnis-jatim.com)

Tulis Komentar

Silahkan isi nama, email serta komentar Anda. Namun demikian Anda tidak perlu khawatir, email Anda tidak akan dipublikasikan. Harap gunakan bahasa atau kata-kata yang santun. Terima kasih atas partisipasi Anda.





© Copyright 2019. Bappeda Provinsi Jawa Timur. Kembali ke atas | Kontak Kami | RSS Feed
Created & Design by IT Support Bappeda Jatim