Oktober 2020 Jawa Timur Deflasi 0,02 persen

Ilustrasi (Foto: Kompas.com)

Pada Oktober 2020 Jawa Timur mengalami deflasi sebesar 0,02 persen. Dari delapan kota IHK di Jawa Timur, empat kota mengalami deflasi dan empat kota mengalami inflasi. Deflasi tertinggi di Sumenep sebesar 0,07 persen. Sedangkan inflasi tertinggi terjadi di Probolinggo sebesar 0,15 persen.

Deflasi terjadi karena adanya penurunan harga yang ditunjukkan oleh turunnya sebagian indeks kelompok pengeluaran, yaitu: kelompok makanan, minuman dan tembakau sebesar 0,17 persen, kelompok perumahan, air, listrik, dan bahan bakar rumah tangga sebesar 0,06 persen, kelompok transportasisebesar 0,21 persen, kelompok informasi, komunikasi, dan jasa keuangan sebesar 0,02 persen, dan kelompok perawatan pribadi dan jasa lainnya sebesar 0,18 persen.

Sedangkan kelompok yang mengalami inflasi yaitu kelompok pakaian dan alas kaki sebesar 0,10 persen, kelompok kesehatan sebesar 0,50 persen, kelompok rekreasi, olahraga, dan budaya sebesar 0,52 persen, kelompok pendidikan sebesar 0,04 persen, dan kelompok penyediaan makanan dan minuman/restoran sebesar 0,45 persen. Sementara kelompok perlengkapan, peralatan dan pemeliharaan rutin rumah tangga tidak mengalami perubahan.

Tingkat inflasi tahun kalender Oktober 2020 sebesar 0,72 persen dan tingkat inflasi tahun ke tahun (Oktober 2020 terhadap Oktober 2019) sebesar 1,39 persen.

(Sumber: BPS Jawa Timur)

Tulis Komentar

Silahkan isi nama, email serta komentar Anda. Namun demikian Anda tidak perlu khawatir, email Anda tidak akan dipublikasikan. Harap gunakan bahasa atau kata-kata yang santun. Terima kasih atas partisipasi Anda.





© Copyright 2020. Bappeda Provinsi Jawa Timur. Kembali ke atas | Kontak Kami | RSS Feed
Created & Design by IT Support Bappeda Jatim