Era Siber, Gubernur Soekarwo Gagas Konvergensi Media

Pakde Karwo bersama para pegiat Siber

Perkembangan teknologi yang begitu pesat melahirkan apa yang disebut dengan inovasi disruptif, yakni inovasi yang menyingkirkan hal-hal yang tidak sesuai, termasuk munculnya media online atau media siber. Apabila media lama telah menemukan filosofinya melalui konten atau isinya, maka media baru ini menemukan filosofi kecepatan informasi.

Demikian Gubernur Jawa Timur, Dr. H. Soekarwo saat menghadiri Konferensi Wilayah/Konferwil Pertama Asosiasi Media Siber Indonesis (AMSI) Jatim di Spazio Building, Jalan Mayjend Yono Soewoyo Surabaya, Rabu (25/10).

Untuk itu, Pakde Karwo-sapaan lekat Gubernur Jatim mengusulkan adanya konvergensi atau pengintegrasian media sehingga ada sinergi antara media konvensional dan media siber, saling mengisi diantara dua jenis media ini. “Jadi, media siber melayani kebutuhan masyarakat secara cepat sedangkan media konvensional memperkuat melalui konten. Bukan masalah untung rugi,” terangnya.

Pakde Karwo mengatakan, perkembangan teknologi media adalah sebuah keniscayaan dan tidak akan mengeliminasi jenis media sebelumnya. Dimana lahirnya radio tidak akan menghapus surat kabar dan lahirnya televisi tidak otomatis menghilangkan radio. Begitu juga lahirnya media siber tidak serta merta mematikan jenis media sebelumnya.

Menurutnya, era disruptif ini jangan sampai membuat media konvensional mati dan kalah dengan media baru. Melalui konvergensi ini, masing-masing media harus bersinergi dan berjalan beriringan. “Yang satu (media konvensional) memberi background filosofis melalui konten, yang satu (media siber) memberi kecepatan waktu. Ini pertarungan sesuatu yang baru,” katanya.

Untuk itu, media konvensional harus memperkuat konten. Beda dengan media siber yang mengedepankan kecepatan, media konvensional memiliki bahasan yang lebih mendalam. “Kunci keberhasilan sebuah media untuk bertahan adalah konten. Semakin baik kontennya, maka pembaca akan bertahan karena pada dasarnya masyarakat itu mencari kebenaran, searching of truth,” katanya.

Salah satu tantangan media siber, lanjut Pakde Karwo, adalah berkembangnya berita palsu atau hoax. Sehingga akurasi harus menjadi hal yang wajib dipenuhi. “Media siber sebagai media yang paling mudah diakses seharusnya menjadi clearing house dari setiap informasi hoax yang menyebar di masyarakat,” kata orang nomor satu di Jatim ini. (*)

Tulis Komentar

Silahkan isi nama, email serta komentar Anda. Namun demikian Anda tidak perlu khawatir, email Anda tidak akan dipublikasikan. Harap gunakan bahasa atau kata-kata yang santun. Terima kasih atas partisipasi Anda.





© Copyright 2019. Bappeda Provinsi Jawa Timur. Kembali ke atas | Kontak Kami | RSS Feed
Created & Design by IT Support Bappeda Jatim