Lumajang Siaga Banjir Lahar Dingin Gunung Semeru

ilustrasi: antara

Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Lumajang, Jawa Timur, menyatakan siaga bencana banjir lahar dingin Gunung Semeru. Oleh karena itu saat ini telah didirikan 21 posko di daerah rawan bencana.

Siaga bencana diberlakukan karena memasuki musim hujan potensi banjir mengintai 64 desa akibat meluapnya Sungai Glidik, Mujur dan Rojali. Selain itu, akhir-akhir ini sudah terjadi bencana longsor yang merusak 24 rumah warga di Desa Tempurejo, Kecamatan Tempursari, dan di
Desa/Kecamatan Pronijiwo setelah kawasan itu diguyur hujan deras.

“Kalau hujan deras terus menerus di puncak Gunung Semeru dan kawah tidak mampu menampung air, maka terjadi luncuran lahar dingin,” kata Kepala Dinas Kesatuan Kebangsaan dan Politik (Kesbangpol) Pemkab Lumajang Rohani kepada mediaindonesia.

Ia menjelaskan material vulkanis berupa pasir dan kerikil dari gunung setinggi 3.676 meter di atas permukaan laut itu biasanya terbawa arus sungai. Kondisi itu sangat membahayakan keselamatan warga yang bermukim di daerah tersebut, terutama saat air sungai meluap ke permukiman.

Sebanyak 64 desa yang rawan banjir lahar dingin itu berada di Kecamatan Pronojiwo, Tempursari, Candipuro, Pasirian, Tempeh, dan Kecamatan Pasrujambe. Kendati alat deteksi dini banjir telah dipasang di sejumlah sungai, lanjutnya, tetap saja masyarakat dihimbau agar waspada.

Menurutnya, kewaspadaan diperlukan untuk mencegah timbul korban jiwa saat terjadi bencana
mengingat akhir-akhir ini hujan deras terus mengguyur kawasan Lumajang dan sekitarnya. Sebagai bentuk kesiapsiagaan bencana, pemkab menyiagakan petugas di setiap kecamatan dan desa untuk memantau perkembangan dan perubahan cuaca kendati di sejumlah sungai sudah dipasang alat deteksi banjir. “Kami sudah mendirikan 21 posko untuk kesiapsiagaan bencana. Petugas juga berjaga 24 jam,” ujarnya. MICOM

Tulis Komentar

Silahkan isi nama, email serta komentar Anda. Namun demikian Anda tidak perlu khawatir, email Anda tidak akan dipublikasikan. Harap gunakan bahasa atau kata-kata yang santun. Terima kasih atas partisipasi Anda.





© Copyright 2019. Bappeda Provinsi Jawa Timur. Kembali ke atas | Kontak Kami | RSS Feed
Created & Design by IT Support Bappeda Jatim